Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Harian Katolik Kamis 17 Februari 2022

Renungan Harian Katolik Kamis 17 Februari 2022

Bacaan I: Yak. 2:1-9; Mzm: 34:2-3.4-5.6-7; Bacaan Injil: Mrk. 8:27-33

Renungan Harian Katolik

Bacaan Injil: Mrk. 8:27-33

Pada suatu hari Yesus bersama murid-murid-Nya pergi ke kampung-kampung di sekitar Kaisarea Filipi. Di tengah jalan Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, “Kata orang, siapakah Aku ini?” Para murid menjawab, “Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, ada pula yang mengatakan: seorang dari para nabi.” Yesus bertanya lagi kepada mereka, “Tetapi menurut kamu, siapakah Aku ini?” Maka Petrus menjawab, “Engkaulah Mesias!” Dan Yesus melarang mereka dengan keras, supaya jangan memberitahukan kepada siapa pun tentang Dia. Kemudian mulailah Yesus mengajarkan kepada mereka, bahwa Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan. Ia akan ditolak oleh para tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh, dan bangkit sesudah tiga hari. Hal ini dikatakan-Nya dengan terus terang. Tetapi Petrus menarik Yesus ke samping dan menegur-Nya. Maka berpalinglah Yesus dan sambil memandang murid-murid-Nya Ia memarahi Petrus, katanya, “Enyahlah Iblis! Sebab Engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia.”

Demikianlah Sabda Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan Harian Katolik Kamis 17 Februari 2022

Tidak tahan dan tidak mau menderita. Itulah pengalaman umum manusiawi kita. Ada orang yang maunya serba enak, tidak bayar, dan tidak usah banyak kerja. Tiap hari, orang itu cuma kunjungan ke sana ke mari agar mendapat hidangan dan ditraktir, tetapi orang lain ya lama-lama tahu juga. Ada juga karyawan, ketika masih dikontrak sangat rajin, tetapi begitu diangkat menjadi pegawai tetap, orang itu malas keijanya. Datang telat atau sekurang-kurangnya hanya untuk fingerprint, lalu pergi entah ke mana dan siang-siang baru muncul untuk finger print saat pulang. Kalaupun di kantor, orang tersebut cuma baca-baca koran atau berita di internet.

Sikap tidak mau sengsara dan hanya suka enaknya saja ternyata juga dapat menghinggapi para murid Kristus. Ketika Yesus menyatakan apa yang akan terjadi dengan diri-Nya, yakni akan ditolak oleh para tua-tua, imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat, lalu dibunuh dan bangkit sesudah tiga hari, Petrus menarik Yesus dan menegur-Nya. Dalam Injil hari ini, Yesus mewahyukan diri-Nya sebagai Mesias atau Kristus, tetapi Mesias yang harus menderita sengsara. Bahwa Yesus juga mengatakan tiga hari kemudian akan bangkit, pikiran para murid sudah tidak nyampai.

Bahwa setelah sengsara dan wafat, Yesus akan bangkit tidak masuk ke dalam pikiran para murid pada waktu itu. Petrus dan teman-teman seolah mau berkata kepada Tuhan, “Tuhan, kami ini mengikuti Engkau bukan untuk menderita, bukan untuk bernasib celaka, tetapi kami ingin senang dan mulia, kami ingin menjadi orang yang dihormati.” Namun, Yesus kemudian menghardik Petrus dengan kata-kata yang sangat keras, “Enyahlah iblis! Sebab Engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia.”

Tidak sedikit dari kita, orang-orang, yang tidak pernah dapat mengerti mengapa menjadi pengikut Yesus justru harus menderita sengsara dalam hidup ini. Bisa saja memang sengsara orang kristiani terjadi melalui penganiayaan orang Kristen di beberapa tempat di dunia ini. Akan tetapi, secara sosial, penderitaan orang kristiani dapat dialami melalui perlakuan diskriminatif dari kelompok masyarakat tertentu atau pemerintah daerah tertentu, atau institusi tertentu. Sulitnya membangun gedung gereja.

Adanya nama baptis menyebabkan orang kristiani tidak dapat naik jenjang karier di tata pemerintahan dan .masyarakat, Namun, ini semua umum sifatnya. Penderitaan kita sebagai orang kristiani justru terjadi secara sangat sehari-hari, ketika kita harus mampu mengasihi dan mengampuni orang-orang yang bersalah kepada kita, ketika kita dapat bersabar kepada orang yang bikin jengkel, dan saat kita tetap bertekun dengan pekerjaan utama kita yang barangkali kering dan membosankan tetapi perlu; seperti mengoreksi ujian kalau kita guru.